Sunday, September 12, 2010

Blogging Dunia Baruku








Assalamualaikum wbt.. segala pujian bagi pencipta alam ini, masih memberikan ku peluang untuk hidup dan bernafas sekali lagi, selawat dan salam ke atas pesuruh ALLAH yang tercinta, Nabi Muhammad SAW, para anbiya', sahabat RA, tabi'in, tabi' tabiin dan para mujahid ALLAH di serata alam fana ini.


Kawan-kawan yang aku sayangi,
Aku baru je belajar nak buat blog, sebelum ni pun post artikel pun pakai copy-paste orang punya..haha.. tak best la kalau macam tu.. sepatutnya kan lebih baik kalau isi dan idea yang ingin disampaikan itu dari otakku sendiri dan lebih cantik menggunakan ayat-ayat sendiri..

Aku suka melawat blog-blog orang lain dan aku amat tertarik dengan ceritera dan cereka islamik hatta cerita rekaan yang islamik. Pernah terbaca tak cerita pasal kapel "Untukmu"? Kalau kau orang semua search kat memana.. banyak gle cerita ini.. Namun baru ku tahu kini cerita itu sebenarnya adalah karyawan abang yang mengusrahkan aku selama ini.. Subhanallah.. Pandai dan kreatif sungguh ideanya..

Sahabat yang aku cintai,
Aku ni masih baru di dalam dunia dakwah dan mujahadah ini.. Kadang-kadang aku merasakan diri aku langsung tidak layak untuk menerima apatah melakukan tugas ini.. Aku bukannya baik sangat pun.. nak tegur-tegur orang walhal berdakwah..

"HANG ingat hang baik sangat ke nak tegur aku? Dulu pun ko pernah buat gak benda-benda jahat ni.." luah seorang sahabat aku yang melenting apabila aku menegur perbuatan mungkar yang mereka lakukan.

Para mujahid dan mujahidah yang dirahmati ALLAH,
Dunia dakwah tidak menjanjikan kesenangan apatah kecintaan dari orang lain. Nabi SAW sendiri dibenci, diherdik hatta dihina diletakkan najis unta dikepalanya ketika beliau sedang solat di Masjidil Haram. Teringat aku satu hadis, mafhumnya " Islam itu datang secara asing, dan kembali secara asing. Oleh itu beruntunglah orang-orang yang asing."
Lalu janganlah gelisah gundah gulana pabila terima dugaan tak seberapa nabi Muhammad SAW, tak sekejam Bilal dihempap batu di bawah panas terik, tak sepanas Yasir dibakar hidup-hidup. Moga kita berjuang atas jalan ini untuk menggapai keredhaanNya.

Bukan neraka Engkau yang aku ingin lari, bukan syurga Engkau yang ingin kutujui tapi redha Engkaulah yang kuingini..